Cara Muraja’ah Shahibul Qur’an

Ibnu Nashr dalam Qiyamul Lail (73), Rasulullah bersabda : “Jika seseorang shahibul Qur’an membaca Al Qur’an di malam hari dan di siang hari ia akan mengingatnya. Jika ia tidak melakukan demikian, ia pasti akan melupakannya”

1. Hafalan Al Qur’an perlu untuk dijaga secara istiqamah setiap harinya. Karena jika tidak demikian akan, hilang dan terlupa. Sebagaimana sabda Rasulullah, “Permisalan Shahibul Qur’an itu seperti unta yang diikat. Jika ia diikat, maka ia akan menetap. Namun jika ikatannya dilepaskan, maka ia akan pergi” (HR. Muslim 789)

2. Membaca Al Qur’an di malam hari dan mengingatnya di siang hari menunjukkan bahwa membaca Qur’an dan muraja’ah (mengulang) hafalan Al Qur’an hendaknya dilakukan setiap hari

3. Anjuran untuk terus mempelajari, membaca dan muraja’ah (mengulang) hafalan Al Qur’an secara istiqamah, setiap hari, di seluruh waktu

4. Anjuran untuk lebih bersemangat membaca Al Qur’an di malam hari. Sebagaimana firman Allah Ta’ala : “Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyu’) dan bacaan (Qur’an) di waktu itu lebih kuat masuk hati” (Surat Al Muzammil)

5. Anjuran untuk muraja’ah (mengulang) hafalan Al Qur’an di siang hari dan malam hari

6. Orang yang menghafalkan Al Qur’an, bukan sekedar membacanya. Al Imam Al Iraqi mengatakan : “yang zhahir, yang dimaksud shahibul qur’an adalah orang yang menghafalkannya” (Tharhu At Tatsrib, 3/101). Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani menyatakan, “ketahuilah, makna dari shahibul Qur’an adalah orang yang menghafalkannya di hati.

Berdasarkan sabda Rasulullah : “Hendaknya yang mengimami sebuah kaum adalah yang paling aqra’ terhadap kitabullah” (maksudnya yang paling hafal) Maka derajat surga yang didapatkan seseorang itu tergantung pada banyak hafalan Al Qur’annya di dunia, bukan pada banyak bacaannya, sebagaimana disangka oleh sebagian orang. Maka di sini kita ketahui keutamaan yang besar bagi pada penghafal Al Qur’an.

Namun dengan syarat ia menghafalkan Al Qur’an untuk mengharap wajah Allah, bukan untuk tujuan dunia atau harta” (Silsilah Ash Shahihah, 5/281)

sumber : https://www.facebook.com/groups/709798949038747/permalink/1626660927352540/

Leave a Reply